Buku Paket Kurikulum 2013: Antara Typo dan Humu

Yah, mengingat banyaknya protes tentang typo-typo di buku paket kurikulum 2013 (yang langsung dari Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan), aku pengen sedikit cerita tentang buku paket Bahasa Inggris kelas 10 yang… ehm…

image

Yah...

image

Wat de... 😮

Aku yakin, pasti ini… typo. Mungkin pengennya ngetik “Rima”. Ah, tidak. Di keyboard, huruf “B” dan “R” kejauhan. Atau “Nima”? Mungkin. Tapi… coba lihat lebih jeli. Ilustrasi di kartu ucapan. Cowok yang lagi galau. Kalau mau berpikiran positif lagi, mungkin si “Nima” berambut pendek. Fine. Kalau puas, silahkan tutup tab ini.

Masih belum puas? Oke, mari kita bahas lebih lanjut. Apa ini ceritanya si Bima galau tentang si Budi? Apa maksudnya si Bima mikirin Budi terus, di waktu-waktu susahnya? Oh, atau… kalau mau berpikir positif, apakah… si Bima punya masalah, terus ngajak Budi curhat? Bisa aja. TAPI, MASAK CURHAT LEWAT KARTU UCAPAN!? Bahkan, di Amerika sendiri SANGAT JARANG ada kasus cowok curhat ke cowok melalui kartu ucapan! Masih mending kalau kartu pos! Oh, apakah para penulis buku paket ini sudah ketinggalan zaman?

Lihatlah, para pendukung *tuut* (disensor, terlalu sensitif untuk disebutkan) mulai merasa senang dan semakin menyalah-nyalahkan demokrasi yang sudah membuat LGBT! Dikit-dikit salah demokrasi, dikit-dikit demokrasi yang disalahin… kaki kejedot meja juga paling-paling yang disalahin juga demokrasi! Dan *tuut* adalah satu-satunya solusi! SATU-SATUNYA, WOI!!

Eh, kok jadi bahas ginian. Sori, sori. -_-

Typo? Humu? Entahlah. Tuhan Mahatahu.

Advertisements

Bahasa Daerah, Penting Gak Sih?

Kayaknya sih pas hari Kamis (kalo gak salah tanggal 21 November) kemaren, aku upload gambar ke 1cak, judulnya “Kebanyakan Anak Zaman Sekarang Kelewat Bule?”, ceritanya ada anak yang bisa Bahasa Inggris sama Bahasa Jepang, tapi dia gak bisa Bahasa Daerah…

58926f34c262f25eeb5313bcb8c487bd_t

Itu komiknya sih udah lama aku gambar, modal Cuma pensil sama drawing pen, mana gambarnya dipotret pake kamera HP, lagi! Nasib, nasib… gak punya scanner… Untung aja tulisannya masih kebaca, itu emang udah buat jaga-jaga aja, jadi aku tulis pake tulisan gede…

Alhamdulillah masuk legend, dan komen-komennya… wow… uhuk, lu-lumayan… itu adalah komen terbanyak yang pernah aku dapetin dan komen paling banyak bobotnya dibanding komen-komen di post-post-ku yang sebelumnya… (Makasih buat yang udah komen ya J )

Nah, komentar-komentarnya tuh lumayan greget juga, ada yang merasa “jleb” dengan post itu, ada yang mendukung isi post itu, dan lainnya…

Dan ada satu komentar yang nyaris bikin aku… tercengang? Kaget? Pengen nyebur ke empang? Ah, sudahlah…

Berikut komennya:

“kenapa bisa bgtu? soalnya zaman skrg bahasa daerah ga digunakan bro,,.ente mahir bhasa daerah pun mau dibuat ngomong sama siapa coba. So,,buat apa jg dipelajari”

oke, aku hargai sama yang komentar begini. tapi…

yah, bukannya Bahasa Daerah perlu dilestarikan? Itu budaya Indonesia juga, kan? coba kalo gak ada yang melestarikannya, gimana kalo beberapa tahun kemudian kayak gini:

gak ada yang melestarikan Bahasa Daerah manapun, orang-orang ngomong bahasa asing -> Bahasa Daerah diklaim Malaysia (atau negara lain) -> orang Indonesia ngamuk gak karuan…

lho, itu salah siapa? Salah orang Malaysia? Iya! Salah orang Indonesia juga!

lagian, menurutku Bahasa Daerah masih dibutuhkan juga, kok! coba kalo pergi ke pasar, yang ngomong pada Bahasa Daerah, kan? kan kalo ngomong Bahasa Indonesia juga gak enak…

ini juga ada komen yang cukup membuktikan kalau bahasa daerah penting:

“gw kalo ngomong ma temen selalu pake bahasa sunda,dan ada kegunaan pentingnya loh,kalo kita lagi ke puncak mo beli makanan kalo pake bahasa sunda pasti dikasih murah soalnya dianggap penduduk sekitar,kalo pake bahasa Indonesia harganya agak dimahalin karena dianggap orang banyak duit yg lagi berwisata.”

hehehe, betul juga…

bukannya aku sok menggurui, tapi ya cobalah ngomong bahasa daerah di daerah kalian, walaupun itu cuma bahasa kasar (bukan “j*nc*k, inget, bahasa kasar dan kotor itu beda :v). kalau di Jawa, daerahku itu sih itu disebut “Jawa Ngoko” buat Bahasa Jawa versi kasar…

yah, sejujurnya aku cuma bisa Bahasa Jawa kasar, sih :p